DaerahHukum

Dalam Sehari SatResNarkoba Polres Lumajang Tangkap 2 Pengedar Pil Koplo

Lumajang, BNNews – Dalam sehari Satuan Reserse Narkoba Polres Lumajang berhasil meringkus tiga orang pengedar Pil Koplo di TKP yang berbeda dengan modus yang sama yakni penyalahgunaan obat terlarang.

Tkp pertama di Area pertokoan (Plaza) Lumajang Jl PB Sudirman Kec/Kab Lumajang, Satuan Reserse Narkoba Polres Lumajang menangkap Devi Kurniawan (24) warga Dusun Kedawung Desa Kedawung Kecamatan Padang Kabupaten Lumajang dan Abdul Rohman (18) Dusun Krajan Desa Tukum Kecamatan Tekung Kabupaten Lumajang. Tersangka ditangkap Selasa (30/07/2019) sekitar pukul 11.00 WIB. Dari tersangka diamankan pil koplo sejumlah 100 butir beserta uang hasil penjualan sebesar Rp. 300.000.

Barang bukti penangkapan pecandu narkoba

Untuk Tkp kedua pada sekitar pukul 14.00, diamankan seorang pelajar berinisial AV (17) warga Dusun Pondok Asri Desa Kedungrejo Kecamatan Rowokangkung Kabupaten Lumajang diamankan di dalam ruangan ‘jurusan Bengkel’ SMK Negeri Tekung Dusun Krajan Desa Tukum Kecamatan Tekung Kabupaten Lumajang. Dari tangan pelajar ini ditemukan pil koplo sejumlah 144 butir dan uang hasil penjualan sebesar Rp 10.000

Ketiga tersangka sudah diamankan ke Mapolres Lumajang beserta barang bukti untuk menjalani beberapa pemeriksaan lebih lanjut.

Kapolres Lumajang AKBP Dr Muhammad Arsal Sahban SH SIK MM MH menjelaskan, “Hari ini baru saja Satuan Reserse Narkoba Polres Lumajang mengungkap 2 tindak pidana penyalahgunaan obat-obatan terlarang di 2 Tkp yang berbeda. Telah ditangkap 3 orang tersangka dalam kasus ini dan salah satunya masih di bawah umur. Saya tidak akan pandang bulu untuk kasus narkoba, entah kakek-kakek atau anak-anak, baik laki laki atau perempuan sama saja.”

Barang bukti yang diamankan dari pecandu narkoba siswa sekolah

“Saya tegas terhadap narkoba, karena saya tidak ingin generasi muda kita hancur akibat ulah pengedar narkoba yang mencekoki anak-anak muda kita dengan barang berbahaya tersebut. Saya himbau kepada orang tua, keluarga dan masyarakat agar mengawasi perilaku anaknya, keluarganya dan warganya agar tidak terjerumus mengkonsumsi narkoba,” terang Arsal.

Kasat Resnarkoba AKP Priyo Purwandito SH menjelaskan, “Pelaku diketahui melanggar pasal 197 sub. 196 UURI No. 36 th 2009 tentang kesehatan.”

“Sesuai undang-undang yang berlaku di Indonesia, pelaku terancam kurungan penjara paling lama 10 tahun dan denda maksimal 1 milyar. Walaupun ancamannya cukup tinggi, tapi sepertnya tidak kapok-kapok juga. Padahal hampir setiap hari saya tangkap,” ungkap priyo.

Reporter: Suatman
Editor: HWP

Comment here

37 + = empat puluh enam